Assalamualaikum,

Selamat hari ibu diucapkan sudah pasti yang terutama untuk ummiku yang sekian lama membesarkanku sehingga berjaya menjejak ke usia 20 tahun dalam keadaan sihat wal afiat. Tiadalah kurniaan terbaik daripada Allah S.W.T kepada kita melainkan seorang ibu yang penyayang. tanpa dia, tiadalah kita dimana kita sekarang. tanpa dia, tiadalah sanjungan setinggi langit yang kita rasai sekarang. tanpa dia, entah kita seorang Kristian atau Yahudi. Nauzubillah. Alhamdulillah, dilahirkan sebagai muslim dan InsyaAllah dikurniakan hidayah berterusan untuk terus kekal sebagai Muslim dan berjuang untuk Islam bagi mengejar mardhatillah. Puisi dibawah ditujukan buat ibu tercinta Faridah Binti Che Kub, ibu-ibu di seluruh dunia serta bakal-bakal ibu aka wanita… hehe… maaflah, ini sahaja yang terilham di minda… itupun selepas mambaca beberapa puisi lain.. especially from negeri seberang (Indonesia). terimalah…

IBU

Waktu berjalan menghempaskan masa lalu

Senja memudar laksana petang mengganti pagi

Kerinduan seorang ibu adalah kerinduan kepada kemanusiaan

Tangannya mengukir masa depan dengan penuh cinta

Tangisnya memberi kerelaan bagi segala pengorbanan

Membuat dunia berharap akan belas yang senantiasa mengalir

Bait-bait kenangan menjadi persembahan terindah

Tatkala mentari pagi membasuh sang buah hati bagai mempelai bagi dunia

Benarkah itu yang senantiasa dia inginkan?

Pergolakan hidup memasung setiap ibu

Untuk menghantar sang putera meniti pelangi kehidupan

Rindu, tangis, senyum dan kelemahannya

Hanya menceritakan cinta yang takkan pernah terucap

Akankah kehidupan bergulir seperti yang kau harapkan?

Sementara Sang Perawan Suci telah meneriakkan kepedihan

Ketika Sang Anak Manusia mati tiada berdaya

Darah tiada erti lagi, air mata, kerinduan…

Segalanya terserak oleh kebekuan kehidupan

Pengkhianatan kepada cinta,

pengkhianatan bagi penghembus kehidupan

Namun seperti sang Raja yang dijulang ke langit,

Demikian sang ibu semestinya menapak

Meraih nilai tertinggi, mengangkat setiap hati

Kerana “Ibu” adalah gelar yang menjadi simbol bagi kesetiaan

Manusia selalu dibuai dalam pangkuannya

Manusia selalu merindukan dekapannya

Hingga melibas segala kemunafikan,

dan meluruhkan segala racun kehidupan

Dia, sang ibu…

Adalah pencipta mata air ditengah padang pasir

Cintanya bertubi-tubi melewati tujuh samudera

Adalah hati bagi segala mahakarya disepanjang waktu dan sejarah

Lingkarannya takkan pernah habis.

Cinta, kerinduan, tangis, senyum, ketulusan tanpa perih…

Jika habis, dunia juga ikut habis.

“Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada dua orang ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah (pula). mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan, sehingga apabila dia Telah dewasa dan umurnya sampai empat puluh tahun ia berdoa: “Ya Tuhanku, tunjukilah Aku untuk mensyukuri nikmat Engkau yang Telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya Aku dapat berbuat amal yang saleh yang Engkau ridhai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya Aku bertaubat kepada Engkau dan Sesungguhnya Aku termasuk orang-orang yang berserah diri”. (Al-Ahqaf: 15)